Friday, March 27, 2009

Jururawat Terlampau

“Ringggg... Ringgg....”Mazlan mendengar jeritan kuat telefon di kaunter di unit kecemasan hospital tempat kerjanya. Mazlan pada masa itu sedang membasuk tangan selepas merawat seorang pesakit yang mengalami kemalangan jalan raya.“Mat, jawab telefon tu.” Mazlan menjerit kepada kawannya yang bertugas sebagai atendan kesihatan (sekarang di panggil pembantu perawatan kesihatan). Ahmad Zaini pantas mengangkat gagang telefon dan bercakap sesuatu dengan pemanggil di sebelah sana.“Lan, ada kes kecemasan. Ini alamatnya.”Ahmad Zaini berteriak kepada Mazlan yang sedang mengeringkan tangannya. Bagi Mazlan yang bertugas sebagai jururawat lelaki di unit kecemasan, panggilan kecemasan seperti ini sudah menjadi santapannya. Tiap hari berpuluh-puluh panggilan kecemasan yang diterimanya.“Mat, kau cari drebar ambulans yang bertugas.”Beberapa minit kemudian Ahmad Zaini telah masuk ke unit kecemasan bersama seorang pemandu ambulans. Mazlan perlu bergegas ke rumah pemanggil untuk mengambil pesakit yang tenat untuk dibawa ke hospital untuk mendapat rawatan segera.“Mat, kau tunggu di sini. Aku akan ke rumah pemanggil tadi. Di mana alamatnya Mat?”“Bandar Laguna Merbok.”“OK, aku ke sana sekarang.”Dengan segera Mazlan bertolak ke alamat pemanggil berdua dengan pemandu ambulans. Sepuluh minit kemudian dia telah berada di dalam bilik luas di sebuah banglo mewah. Di atas katil terbaring seorang gadis cantik hanya berbaju tidur tipis. Mengikut ibu gadis itu, anaknya telah meminum berbiji-biji pil tidur dan sekarang tak sedarkan diri. Semua ini terjadi kerana anak gadis tunggal orang kaya tersebut tidak dibenarkan berkawan dengan seorang lelaki mekanik.Bersama pemandu ambulans Mazlan telah mengangkat gadis tersebut masuk ke ambulans untuk dibawa ke hospital ibu kota yang mempunyai pakar perubatan. Gadis tersebut dibaringkan di atas dipan yang tersedia di dalam ambulans. Mazlan dan gadis tersebut di bahagian belakang sementara pemandu di bahagian hadapan. Siren ambulans berteriak nyaring sementara Mazlan merenung pesakit di hadapannya. Mazlan berfikir sendiri, betapa mudahnya remaja zaman ini membuat keputusan. Hanya merajuk mengambil pil tidur untuk membunuh diri. Betapa sia-sianya umur muda mereka.Mazlan merenung gadis remaja yang terbaring di hadapannya. Gadis keturunan cina ini masih muda dan cantik orangnya. Mazlan merenung sekujur tubuh yang sungguh memberahikan. Baju tidur amoi cantik terselak sedikit keatas menampakkan peha yang putih gebu. Mazlan yang berusia 25 tahun menelan air liurnya. Iblis mula tersenyum dan berbisik di telinga Mazlan. Mazlan mendekatkan duduknya menghampiri gadis tersebut. Paha gadis itu dielusnya. Betapa halus dan lembut kulit paha amoi tersebut. Sekali lagi Mazlan menelan air liur bila dia terpandang bayangan hitam di sebalik baju tidur nipis yang dipakai gadis tersebut.Mazlan merenung bahagian dada gadis tersebut. Di bawah baju tidur nipis kelihatan dua gunung kembar yang memperlihatkan bayangan putingnya yang agak gelap dibanding kulit tetek yang putih gebu. Naluri lelakinya tergoda dengan pemandangan indah tersebut. Tanpa lengah Mazlan menarik baju tidur si amoi hingga tersingkap ke kepalanya. Secara perlahan batang zakar Mazlan mula membengkak.“Aduh, sungguh cantik.” Bisik hati Mazlan.Mazlan tak tertahan terus meramas dan mengelus geram kedua belah buah dada amoi dan terasa sungguh pejal dan kenyal. Puas meramas dan menggentel puting yang mengeras, Mazlan terus membenamkan mukanya di gunung kembar gadis cina tersebut. Tiada cacat dan celanya buah dada gadis manis ini. Sungguh sempurna, tiada walau secalitpun parut atau kudis. Puting sebesar kelingking warna pink menegak ke bumbung ambulans. Dengan amat geram Mazlan merapatkan wajahnya ke dada si amoi dan puting pink itu dihisap dan digigit lembut. Lidah Mazlan mula beraksi meneroka ke seluruh permukaan buah dada yang mengkal tersebut. Basah pangkal tetek si amoi dengan air liur Mazlan.Mazlan kemudian melepaskan sepasang puting indah tersebut. Dia kembali merenung sekujur tubuh indah yang bertelanjang bulat di hadapannya. Bermula dari mata yang terpejam rapat, turun ke sepasang bibir merah, ke dada yang menjadi habuan mulutnya, turun ke bawah perut yang langsing dan terus ke taman rahsia milik gadis muda yang dihiasi bulu-bulu nipis pendek yang halus menghiasi di sepanjang alur cipap tembam. Rekahan di antara bibir kemaluannya tidak jelas kelihatan, malah seakan-akan tertutup rapat.“Mesti sempit dan ketat ni.” Mazlan merenung tundun gebu gadis cina yang cantik.Mazlan merenggangkan kedua paha amoi. Dua bibir lembut mula merekah memperlihatkan isi dalam yang berwarna merah muda. Dengan dada berdebar dan tangan yang terketar-ketar Mazlan mendekapkan tangannya ke tamah rahsia gadis cina. Digosok perlahan bulu-bulu hitam yang menghiasi bukit tundun yang bengkak. Kemudian jari telunjuknya berlari-lari di lurah hangat yang masih kering. Si amoi masih terlena tak sedarkan diri.Taman indah berumput segar menjadi sasaran penerokaan Mazlan. Dengan jari-jari yang berpengalaman Mazlan membuka sikit kawasan di antara kedua belah bibir kemaluan gadis cantik, nampak lurah merekah kemerahan dan di sudut atasnya terjenguk mutiara sebutir nampak menonjol megah. Merah bercahaya disimbah cahaya terang di dalam ambulans.“Cantik, sungguh cantik.” Mazlan berkata-kata sendiri dalam hati. Sebagai jururawat sudah banyak kemaluan wanita yang dilihatnya tetapi kemaluan amoi ini kelihatan sungguh indah dan comel. Mazlan merapatkan hidungnya ingin menikmati aroma burit muda. Hidungnya dibenamkan ke dalam lurah merah, disedut dalam-dalam bau yang ada di situ dan semerbak bau vagina yang amat membangkitkan nafsu. Mazlan menjadi gila dengan aroma vagina si amoi. Digeselkan batang hidungnya berlama-lama menikmati aroma indah tersebut. Puas dengan lurah, daging merah di sudut atas menjadi habuan hidungnya. Disedut dalam-dalam bau kelentit tak bersunat gadis cina.Puas menghidu, giliran lidah Mazlan pula beperanan. Lidahnya dijulurkan ke dalam lurah merekah dan Mazlan mula menjilat-jilat mesra di celah-celah lurah terbuka. Mazlan terus menjilat keseluruhan kawasan lurah itu sehingga betul-betul basah. Dilulurnya kelentit amoi yang menonjol itu dan dihisap penuh geram. Tanpa duga Mazlan dapat merasai badan si gadis seperti tersentak-sentak. Mazlan mendongak ke atas dan melihat muka si gadis. Si amoi masih terpejam lena, agaknya dia bermimpi indah bila lurah dan kelentitnya dijilat Mazlan. Mazlan rasa sungguh geram dengan burit amoi yang amat menyelerakan tersebut. Dijilat, digigit dan dilulur setiap lurah dan tonjolan di situ. Sepasang bibir lembut dan kenyal dinyonyot dan dihisap penuh ghairah. Lidahnya yang kasar dijolok-jolok pada muara terowong. Sedang dia enak-enak menikmati burit amoi dengan lidahnya, Mazlan terasa ada cairan hangat mengalir keluar dari lubang kecil di tengah lurah tersebut. Dijilat dan ditelannya dan Mazlan rasa sedikit payau rasanya. Mazlan sedikit terkejut dan dia perhati dengan teliti. Sah cairan hangat tersebut keluar dari dalam rongga burit gadis cina. Mazlan amat yakin si amoi terangsang dengan tindakannya itu sungguhpun dia masih belum sedar diri.Mazlan tersedar dari dunia indahnya itu. Bunyi siren ambulans nyaring di telinganya. Dia melihat jam di tangan, tak sampai setengah jam lagi dia akan tiba di hospital ibu kota. Mazlan rasa dia perlu bertindak pantas. Amoi cantik di hadapannya perlu dinikmati sepuas-puasnya. Segera saja di menarik zip seluar dan menarik seluar dalamnya ke bawah. Mazlan sekarang telah telanjang, hanya bajunya saja yang masih melekat di badannya. Batang zakarnya gagah terpacak keras.Mazlan memegang zakar kerasnya dan diacu-acukan secara menaik dari bawah ke atas berulang kali, kemudian kelentit merah disondol-sondol dengan kepala pelirnya yang berwarna coklat gelap. Mazlan terasa geli dan sungguh sedap. Mazlan menggesel dan menyondol berkali-kali hingga lubang kecil di hujung kepala zakarnya mengeluarkan cairan mazi yang licin. Yang menghairankan Mazlan, lurah si amoi juga bertambah basah. Agaknya gadis cantik tersebut terangsang juga sungguhpun dia masih tidak sedarkan diri.Masa dirasakan semakin suntuk. Dengan perlahan celahan yang rapat itu dikuakkan oleh kepala ular senduk yang sudah pun licin dan terasa ada sedikit kemutan di pintu gua amoi. Mazlan menekan lagi, kali ini lebih kuat dan penyelaman pun bermula. Penerokaan diteruskan dan sedikit demi sedikit tongkat sakti Mazlan terbenam walaupun terasa ketat dan sungguh sempit. Hingga akhirnya terbenam keseluruhan hingga ke pangkal. Si amoi menggerakkan badannya dan Mazlan merasai badan gadis cina mengeliat. Agaknya si amoi menikmati kesedapan bila lubang buritnya disumbat dengan batang pelir Mazlan. Mazlan merasakan zakarnya berdenyut-denyut didakap oleh lubang faraj yang ketat mengemut. Mazlan mula menarik dan menekan secara berirama dalam lubang sempit. Sungguh sedap dan lazat rasanya. Bagaikan terbang di langit ketujuh. Lubang licin dan hangat itu membuatkan batang pelir Mazlanterketar-ketar kesedapan.Mazlan mempamerkan kejantanannya dengan mendayung lebih kuat dan lebih laju. Dihentak kuat hingga keseluruhan zakarnya disantak ke tundun tembam milik amoi cantik. Nikmatnya tak mampu digambarkan dengan kata-kata. Semakin didayung semakin sedap, semakin laju semakin lazat. Ibarat pejuang gagah Mazlan meneruskan pelayaran nikmat. Zakarnya menikmati zakarnya yang keluar masuk lubang sempit. Jelas nampak bibir kemaluan si amoi terkemut-kemut bagaikan nak terkeluar sama dek ketatnya lubang burit hangat. Setelah sepuluh minit perjuangan, Mazlan tak mampu bertahan lagi. Dengan satu pergerakkan dan henjutan keras, Mazlan membenamkan sehabisnya zakar ke dalam lubuk dan memancutkan air maninya yang pekat ke dalam liang faraj gadis cina dan pada masa sama si amoi juga menggeliatkan badannya. Agaknya si amoi juga mengalami orgasmenya.Jelas terbayang kepuasan di raut wajah Mazlan bila senjatanya yang masih terbenam di liang cipap si amoi dirasakan seperti mengemut-ngemut, diramas-ramas serta diurut-urut dengan kehangatan dan kelembapan burit milik gadis remaja yang cantik.Mazlan akhirnya memakai semula seluarnya dan baju tidur si amoi ditarik menutupi badannya yang bogel sebentar tadi. Selemut tebal dibentangkan di atas tubuh si gadis. Beberapa minit kemudian suara siren tidak lagi kedengaran dan ambulans berhenti di hadapan Unit Kecemasan dan Kemalangan hospital ibu kota. Beberapa anggota unit kecemasan bergegas mencempung si gadis dan diletak di atas troli. Si gadis disorong masuk ke dalam diikuti oleh Mazlan yang tak bermaya selepas tenaganya habis terkuras di dalam ambulans...

No comments:

Post a Comment